Semur Daging Legend

 

Oleh: Sukma Widya

Kabut masih menyelimuti jalanan di pagi ini. Suasana dingin begitu menusuk ke tulang, membuat sebagian orang enggan untuk beraktivitas. Namun, tidak dengan rumah Mak Ojah. Pagi buta Mak Ojah sudah sibuk meniup-meniup tungku perapiannya.

Uhuk uhuk.

Suara batuk Mak Ojah memecah kesunyian. Asap yang keluar dari paralon tempat ia meniup tungku, membuatnya terbatuk.

Setelah hampir satu jam Mak Ojah meniup tungku, akhirnya bara itu berubah menjadi api. Memang sudah menjadi kebiasaan Mak Ojah, selalu bangun lebih pagi untuk memasak. Namun, pagi ini ada yang berbeda dari Mak Ojah. Dia sangat bersemangat memasak hidangan pagi ini. Karena hari ini adalah hari ulang tahun si Ojan, cucu semata wayang Mak Ojah.

Kalau tahun lalu Mak Ojah membuat ayam bakar madu di hari ulang tahun Ojan, kali ini Mak Ojah ingin membuatkan semur daging legend favoritnya. Kehidupan Mak Ojah memang sedikit memprihatinkan, tetapi setiap ulang tahun Ojan, Mak Ojah selalu berusaha memberikan yang terbaik. Mak Ojah hanya ingin, ada kenangan manis yang diingat oleh Ojan semasa kecil.

Dengan penuh semangat Mak Ojah mengulek bumbu untuk semur dagingnya. Aroma khas bumbu rempah semerbak seketika, saat Mak Ojah menggoreng bumbunya.

“Hmm … wanginya Mak. Emak macak pa?” seru Ojan dengan suara khas bocah lima tahun.

“Eh, kucing lu. Astaghfirullah! Ngagetin aje, lu, Tong,” ucap Mak Ojah kaget.

“Maaf Mak, macakan emak wangi banget. Jadi, Ojan kebangun, deh,” jawab Ojan sambil nyengir mempertontonkan gigi gripisnya.

Ojan menganggap Mak Ojah adalah ibunya. Kedua orang tuanya sudah meninggal karena kecelakaan saat Ojan berumur dua bulan. Ojan duduk di samping perapian melihat Mak Ojah mengaduk masakannya. Makin tercium harum aroma rempah masakan Mak Ojah, membuat perut bocah umur lima tahun itu keroncongan.

“Macih lama, Mak?” tanya Ojan yang mulai tak sabar.

“Bentar lagi, Tong. Sabar,” jawab Mak Ojah.

Setelah hampir 60 menit Mak Ojah memasak semur daging legendnya, (bahasa asing ditulis italic, ya) akhirnya semur daging siap dihidangkan. Mak Ojah memindahkan semur dagingnya ke dalam mangkuk kecil.

“Wah, udah jadi Mak!” seru Ojan kegirangan. Mak Ojah mengambil nasi putih, lalu mengajak Ojan ke ruang tamu.

“Sini Tong, duduk,” kata Mak Ojah.

Ojan duduk di hadapan Mak Ojah, menunggu Mak Ojah mengipasi nasi dan semur daging yang masih panas. Setelah rasa panas semur daging sudah berkurang, Mak Ojah memberi satu piring kepada Ojan. Tanpa menunggu lama, Ojan langsung memakan hidangan di depannya. Namun, tiba-tiba Ojan seperti kesulitan memakan semur daging itu. Dia berusaha menarik daging itu sekuat tenaga.

“Kenape lu, Tong? Dagingnya masih keras ye?” tanya Mak Ojah yang memperhatikan Ojan kesulitan makan.

“Iya, Mak. Keras,” jawab Ojan masih berusaha memakan daging itu.

“Coba sini buat Emak, aje. Ini lu makan punya Emak,” kata Mak Ojah menukar daging miliknya dengan daging milik Ojan.

Ketika Mak Ojah akan memakan dagingnya, tiba-tiba Mak Ojah merasakan ciri khas salah satu rempah.

“Oalah, Tong. Ini mah bukan daging, tapi lengkuas. Pantes aje lu kagak bisa makannye,” ujar Mak Ojah tertawa menyadari bahwa yang ia makan bukanlah daging, tetapi lengkuas.

 

Editor: Fitri Juniarti

#ajangfiminJoeraganArtikel2021

#day5

#genrekomedi

#temamemasak

About Sukma Widya

Sukma Widya

Check Also

Teman Curhat - Diary Book (Qiye/Pixabay.com)

Teman Curhat

Oleh Nita Yunsa Saat gadis seumurnya memilih curhat di media sosial, Mila malah lebih suka …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *